Tuduhan Rasisme Vinicius Jr di Sepak Bola Spanyol Apa yang Terjadi Selanjutnya

0
157

Debatbola.com – Vinicius Jr telah mengalami pelecehan rasial di beberapa tempat musim ini di Spanyol. Dunia sepak bola Spanyol sedang dihantam masalah besar tentang rasisme. Vinicius Jr sendiri sudah lima kali menjadi sasaran dugaan pelecehan rasial musim ini. hingga saat ini tidak ada satu orang pelaku pun yang dihukum atas kesalahan rasisme di dunia sepak bola Spanyol.

Pada laga El Clasico Oktober tahun 2021 lalu, Kasus yang diadukan di pengadilan dibatalkan karena pelaku tidak kuat secara hukum. 

Vinicius Jr (2): Pengaduan terhadap suporter Mallorca pada Maret 2022 – terpisah dari klaim terbaru – ditutup karena dianggap tidak memiliki dimensi kriminal publik yang diklaim.

Vinicius Jr (3): Nyanyian rasis terhadap Vinicius Jr oleh fans Atletico Madrid pada September 2022 dilaporkan. Kantor kejaksaan Madrid menggambarkan nyanyian rasis yang lebih luas sebagai tidak menyenangkan, tidak pantas dan tidak sopan, tetapi juga mengatakan itu hanya berlangsung beberapa detik dan terjadi dalam pertandingan yang melibatkan persaingan maksimal.

Carlos Akapo: Akapo, saat itu di Cadiz, mengalami pelecehan rasis dalam pertandingan melawan Granada pada Februari 2022. Klub mengidentifikasi suporter tersebut, yang menyerahkan dirinya ke polisi. Itu masih diselidiki oleh Kantor Kejaksaan Umum Granada untuk Kejahatan Kebencian setahun kemudian.

Kenapa selalu Vinicius Jr?

Pertandingan di Barcelona pada Oktober 2021 adalah salah satu dari banyak pertandingan di mana Vinicius dilecehkan secara rasial. Ada banyak contoh rasisme di sepak bola Spanyol, tetapi tampaknya banyak yang berpusat di sekitar Vinicius, salah satu pemain terbaik La Liga.

Vinicius berhasil menciptakan 32 gol dan menambah asisnya 17 kali di 137 pertandingan la liga bersama Real Madrid. Ia juga berhasil memenangkan gelar liga sebanyak dua kali dan satu kali Liga Champions. Vinicius adalah korban dari kasus rasisme yang terjadi di sepak bola Spanyol. Ada salah satu kasus yang cukup disoroti itu ketika seorang panelis menanggapi gol vinicius sebagai seekor monyet. 

Rasisme dalam sepak bola jauh dari terisolasi dan selalu merupakan cabang dari rasisme yang ada di masyarakat. Terlepas dari pekerjaan yang dilakukan La Liga, tidak berpikir ada minat nyata dari siapa pun untuk melawan ini secara terbuka dan jelas. Secara sosial, ini tidak terasa seperti hal yang mendesak untuk dilakukan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here