Milan Mengejar Kemenangan Kala Melawan Inter di Liga Champions

0
162

Debatbola.com – Striker AC Milan Olivier Giroud bertekad untuk memutar kembali tahun-tahun saat ia mencoba menambah mahkota Liga Champions lainnya ke dalam koleksi penghargaannya. Pria Prancis, yang akan merayakan ulang tahunnya yang ke-37 pada bulan September, meraih medali pemenang sebagai pemain pengganti yang tidak digunakan dalam kemenangan final 1-0 Chelsea atas rival Liga Premier Manchester City pada tahun 2021 dan menolak untuk membiarkan usia mengurangi keinginannya untuk sukses di masa depan.

Berbicara pada konferensi pers menjelang pertandingan semifinal yang ditunggu-tunggu Rabu malam dengan tetangga Inter, Olivier Giroud mengatakan: “Hari ini saya lebih termotivasi dari sebelumnya. “Bagi saya, ini adalah kesempatan besar untuk memenangkan Liga Champions. Saya [hampir] berusia 37 tahun, tetapi saya memiliki motivasi yang sama seperti anak muda.”

Rival Milan akan bertarung memperebutkan hak untuk menghadapi Real Madrid atau City di final bulan depan di Istanbul, dengan masing-masing telah memenangkan pertandingan “kandang” Serie A musim ini dan Inter Milan menang di Coppa Italia pada bulan Januari, tetapi dengan kedua pertemuan sebelumnya di kompetisi klub terbesar Eropa ini akan berhadapan dengan Milan. Giroud berkata: “Derby selalu merupakan pertandingan spesial.

Saya sangat bangga dengan tim Milan ini dan kami berharap bisa melakukan sesuatu yang hebat besok.” Pelatih Stefano Pioli, yang telah membimbing timnya melewati Tottenham dan juara baru Italia Napoli untuk mencapai empat besar, mengharapkan hal yang sama, meskipun tugas itu mungkin lebih sulit dengan Rafael Leao berjuang melawan cedera paha. Pioli berkata: “Ini akan membutuhkan kerja tim yang hebat, seperti yang telah kita lihat dalam empat pertandingan Liga Champions terakhir.

Untuk mendapatkan hasil yang luar biasa, Anda harus melakukan pekerjaan yang luar biasa dan kami akan berusaha.” Kedua tim telah bertemu dalam tujuh kesempatan sejak November 2021, dengan Inter bernasib sedikit lebih baik setelah menang tiga kali berbanding dua kali dengan AC Milan dan dua hasil imbang, tetapi bos Simone Inzaghi tidak banyak membaca tentang rekor itu.

Dia mengatakan pada konferensi pers sebelum pertandingan: “Kami telah memainkan tujuh derby dalam 20 bulan. Kami telah menang dan kami telah kalah. “Kami dapat mengambil sesuatu dari pertemuan sebelumnya, tetapi setiap pertandingan berbeda. Para pemain harus berkorban untuk rekan satu timnya. “Kita perlu menggunakan kepala dan hati kita. Saya tidak meragukan hati kami, tetapi kami harus menggunakan kepala kami karena akan ada kemunduran di sepanjang jalan.

Perlombaan akan berlangsung selama 180 menit dan kita tidak boleh melupakannya.” Bagi bek sayap Inter Federico Dimarco, hasil imbang tersebut memunculkan kenangan menyakitkan, tetapi juga menghadirkan kesempatan untuk membalas dendam atas luka lama. Pemain berusia 25 tahun itu berada di antara penonton di San Siro pada Mei 2003 untuk melihat gol Andriy Shevchenko mengirim Milan lolos dengan gol tandang setelah bermain imbang 1-1 di leg kedua semifinal.

Dimarco berkata: “Seperti semua derby, selalu merupakan perasaan yang luar biasa untuk memainkannya sebagai penggemar Inter. Saya juga telah melihat banyak. Saya sangat senang bermain di semifinal. Saya ingin menikmatinya. “Saya berada di San Siro pada tahun 2003. Saya tidak memiliki kenangan indah sebagai seorang penggemar Inter. Berpikir bahwa saya ada di sana 20 tahun lalu dan sekarang saya bisa memainkan pertandingan ini adalah perasaan yang luar biasa.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here