Free Porn
Home Berita

Jose Mourinho didakwa oleh UEFA setelah bentrok dengan Anthony Taylor di final Liga Europa.

0

Debatbola.com – Pelatih Roma Jose Mourinho terlibat dalam beberapa pertengkaran dengan wasit Anthony Taylor selama dan setelah final Liga Europa; Wasit Liga Premier Taylor juga dilecehkan oleh fans Roma di bandara Budapest; Baik Roma dan Sevilla dikecualikan dari add-on UEFA. Pelatih Roma dan stafnya berulang kali bersikap kasar kepada wasit Liga Inggris saat mengalahkan Sevilla di Budapest.

Usai pertandingan, gambar-gambar di media sosial menunjukkan Mourinho mengarahkan beberapa petugas di tempat parkir, menyebut tindakan mereka sebagai “aib”. Sebuah pernyataan dari Bandara Budapest mengatakan kasus kriminal telah diluncurkan terhadap pria tersebut, yang dituduh melakukan pelanggaran setelah insiden tersebut. Alih-alih menarik kritiknya terhadap Taylor, Roma menggandakan kritiknya, dengan kepala eksekutifnya Tiago Pinto mengatakan kepada media Italia pada hari Kamis.

Sevilla menang dalam adu penalti, menghukum Mourinho atas kekalahan pertama mereka di final Eropa setelah duel sengit di mana wasit Inggris Taylor memberikan 14 kartu kuning, terbanyak dalam pertandingan Liga Europa, dan bermain total hampir 30 menit. waktu tambahan. Sementara Mourinho didakwa secara pribadi, kedua klub juga didakwa oleh UEFA dengan serangkaian pelanggaran, termasuk penalti untuk perilaku penggemar. Roma juga dituduh melempar benda, menyalakan petasan, vandalisme, mengganggu massa, dan perilaku kru mereka yang tidak pantas.

Sevilla juga dituding melempar benda, menyalakan petasan, melakukan vandalisme, mengganggu massa, dan berperilaku tidak pantas. Sebagai bagian dari proyek yang akan datang, editor ini meminta para pelatih di seluruh Eropa untuk menyebutkan rekan mereka yang paling berpengaruh di sepak bola saat ini. Pep Guardiola dan Roberto De Zerbi telah menerima banyak penghargaan, tetapi daftarnya kontroversial.

Jose Mourinho mengatakan dia ingin “lebih banyak berjuang” di Roma karena spekulasi tentang dia telah dikaitkan dengan perannya sebagai pelatih kepala di Paris Saint Germain. Mungkin itu masalah keakraban yang mengilhami penghinaan. Tetapi ketika Mourinho yang berusia 60 tahun mengakhiri kekalahan final Liga Europa yang menakjubkan dari Sevilla dengan meneriaki petugas di tempat parkir mobil setelah mengabarkan harga dirinya, itu memilukan.

Melihat ini bukan hal baru. Itu adalah musik yang hampir konstan sepanjang karirnya. Selalu ada kutipan, keluhan – itulah keadaan dasarnya. Tidak pernah benar-benar bertemu. Tidak pernah kurang dari kesal. Selalu di atas sana dengan statistik dan argumen kaustik. Bagi Mourinho, akhir selalu menghalalkan cara. Tapi apa yang tersisa jika kemenangan tidak mengikuti aksi yang berapi-api? Hanya permainan menyalahkan dan pemandangan Budapest yang membosankan. Iklan anti-sepak bola itu salah. Itu jelek dan tidak berhasil.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

error: No !!!
Exit mobile version