Ange pria yang membuat Sang Putra Asia tetap bersinar di London Utara

0
155

Debatbola.com – Dengan masa depan Harry Kane yang masih belum jelas, pelatih baru Tottenham, Ange Postecoglou, mungkin akan mengandalkan Son Heung-Min untuk memimpin klub ke era baru di bawah arahannya. Meskipun berusia 31 tahun, Son menjalani operasi hernia olahraga pada akhir musim 2022-2023 setelah bermain sebagian besar musim dengan cedera tersebut.

Meskipun mengalami cedera, kapten timnas Korea Selatan tersebut masih mampu mencetak 20 gol untuk Tottenham, yang menempati peringkat kedelapan di Liga Premier musim lalu. Kini, dengan adanya pergantian pelatih, kita dapat melihat bagaimana Son dapat kembali ke performa terbaiknya di bawah kepemimpinan Postecoglou.

Son memasuki musim baru setelah memenangkan Sepatu Emas dengan mencetak 23 gol dan memberikan tujuh assist, sehingga total kontribusinya di liga mencapai 30. Namun, pada tahun lalu, ia mengalami penurunan performa dan hanya mampu mencetak 10 gol dan enam assist dalam musim yang sulit.

Namun, operasi yang baru saja dilakukan Son akan memberikan kesempatan baginya untuk bermain sepenuhnya di bawah arahan Postecoglou, yang dikenal sebagai pelatih yang mendorong serangan. Son akan diberi kebebasan untuk lebih sering menyerang, berbeda dengan pelatih sebelumnya, Antonio Conte.

Sejak kedatangannya dari Bayer Leverkusen pada tahun 2015, Son telah konsisten dalam mencetak lebih dari 10 gol dalam satu musim di Liga Premier, kecuali pada musim pertamanya di Inggris. Pemain loyal Tottenham ini selalu lebih suka bermain dalam tim yang menyerang, tetapi sejak kepergian Mauricio Pochettino pada tahun 2019, Son harus menyesuaikan perannya untuk mengakomodasi gaya bermain Conte dan Jose Mourinho.

Namun, untuk pertama kalinya dalam empat tahun, Son dapat berharap bekerja di bawah asuhan seorang manajer dengan filosofi yang berbeda. Penggemar Tottenham mungkin sangat mengandalkan kehadiran Son jika Kane pindah ke Bayern Munich.

Bersama-sama, Son dan Kane telah membentuk duet paling produktif dalam sejarah Liga Premier. Namun, pada musim ini, Son mungkin akan menjadi pencetak gol utama dan pemasok assist utama untuk klub. Pada tahap akhir musim 2018-2019, Son telah membuktikan kemampuannya untuk tampil dengan baik bahkan tanpa kehadiran Kane yang absen karena cedera. Kontribusinya membantu Tottenham mencapai final Liga Champions dan finis di posisi keempat dalam Liga Premier untuk lolos ke kompetisi Eropa.

Jadi, meskipun kepergian Kane akan menjadi kerugian besar bagi Tottenham, Son Heung-Min telah membuktikan bahwa dia memiliki kemampuan untuk mengisi posisi tersebut. Pemain internasional Korea Selatan ini juga telah menolak pendekatan dari klub Arab Saudi pada musim panas ini dan menyatakan keinginannya untuk terus membuktikan dirinya di Premier League. Saat ini, Son telah bergabung dengan skuad di Australia untuk memulai persiapan pra-musim, meskipun ia absen saat Tottenham kalah 3-2 dari West Ham.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here